Saya dan kucing itu..

Assalamualaikum w.b.t….

Semenjak kecil lagi hingga umurku kini, kucing merupakan satu-satunya spesies haiwan yang paling aku sayangi. Manakan tidak, kecomelan dan kemanjaan yang ditampilkan spesies ini benar-benar mengundang rasa sayang bertandang di hati ini. Kucinglah satu-satunya spesies haiwan yang paling aku sayangi dan kasihi.

RAMBO YANG TABAH

Rambo, itulah nama kucing pertamaku. Kunamakan kucing itu sedemikian kerana hanya nama itu  yang terlintas di fikiranku saat itu. Ketika itu aku masih lagi seorang budak hingusan. Waktu itu ayahlah yang membawa pulang haiwan bertompok hitam dan putih itu dari pasar. Betapa girang dan gembiranya aku tika itu.

Rambo seekor kucing yang sangat jinak dan mendengar kata. Setiap kali aku melaung namanya, Rambo akan segera mendapatkanku dan menggesel-gesel kepalanya pada kaki aku. Kehebatannya bukan setakat dalam bidang pemburuan tikus semata-mata malahan Rambo akan mendapati tandas apabila ingin membuang air. Hal itu membuatkan aku bertambah sayang kepadanya.

Tidak selalu langit itu cerah dan bukan selamanya kasih itu berpanjangan. Keputusan yang dibuat keluargaku untuk berpindah menyebabkan Rambo terpaksa disisihkan. Ibuku tidak membenarkan Rambo dibawa sekali. Dengan berat hati aku membonceng motorsikal bersama ayah menuju ke pasar tempat mula-mula ayah menemuinya. Rambo telah kembali ke medan perjuangannya semula. Bermakna ia terpaksa berpencak bermati-matian semula demi merebut sisa-sisa makanan di celahan sampah-sarap. Diriku yang masih tak mengerti apa-apa di usia sekecil itu teresak-esak mengenangkan nasib yang bakal menimpa Rambo.

THE RETURN OF RAMBO

Setahun berlalu, kehidupanku di rumah baru baik-baik saja. Malahan aku mendapat lebih ramai kawan baru berbanding di rumah lamaku. Di sebalik hilai tawaku bersama teman-teman, terselit secebis kesedihan dan seulit kerinduan kepada Rambo. Macam mana agaknya keadaan ia sekarang? Detik hati mudaku ketika itu.

Suasana rumahku kembali ceria tatkala Pakcikku menghadiahkanku seekor kucing persian berbulu lebat berwarna jingga belang-belang. Haiwan peliharaanku yang baru ini memang menjadi denganku. Kemana saja aku melangkah, kesitu jualah ia akan mengekori. Kasihku kepada Rambo telah kualihkan kepada kucing baruku ini dan ternyata aku mendapat respon yang positif daripadanya. Aku tidak bertepuk tampar seorang diri. Kami semakin hari semakin akrab sehingga keakraban kami terbawa-bawa hingga ke ranjang (jangan salah faham tau..).

Namun, hari mendung yang menaungiku sebelum ini kembali menjengah tatkala aku mendapat berita daripada ibuku bahawa kucing peliharaanku telah hilang. Belum pun lenyap keletihanku, ditambah pula dengan berita  yang sangat mengejutkanku itu sewaktu pulang dari sekolah. Terlalu singkat saat-saatku bersamanya, malahan aku belum sempat menghadiahkan satu nama kepadanya.

Kesedihan yang bertandang hanyalah sementara. Di saat aku hampir berputus asa untuk memelihara kucing yang baru, aku dikejutkan sekali lagi dengan kehadiran satu makhluk yang amat kukenali roman wajah dan susuk tubuhnya.

bersambung……

Advertisements

0 Responses to “Saya dan kucing itu..”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s




Arkib

Advertisements

%d bloggers like this: